banner 468x60

Kisah Prajurit Kopassus Ditangkap Kepala Suku di Pedalaman Papua

 MILITER
banner 468x60

 

Kandang Menjangan News, – Kisah prajurit kopassus dimulai Pada 5 Mei 1969, dibentuk sebuah tim misi penjelajahan hutan Papua, Tim terdiri dari 7 anggota Resimen Para Komando Angkatan Darat (RPKAD/Kopassus) ditambah 5 anggota Kodam XVII/Cenderawasih dan 3 warga asing dari televisi NBC, Ikut pula 1 wartawan perang TVRI Hendro Subroto.

Tim ekspedisi itu dipimpin oleh Kapten Feisal Tanjung sebagai Komandan Tim dan Lettu Sintong Panjaitan sebagai Perwira Operasi, Sasaran dari ekspedisi itu dinamai Lembah X yang berada di lereng utara pegunungan Jayawijaya, Disebut Lembah X karena memang belum pernah terjamah dan tentunya liar, Sedangkan dari pantauan udara sebelumnya, di sekitar lembah ada sebuah desa yang dihuni oleh suku pedalaman yang belum diketahui kebiasaan maupun adat istiadatnya, Mengingat hal itu, Pangdam Cenderawasih Brigjen TNI Sarwo Edhie Wibowo berpesan agar tim siap untuk hadapi situasi terburuk, Bahkan tim sampai dibekali oleh senapan serbu AK-47 untuk menjaga diri dari kemungkinan terburuk.

Tim akan diterjunkan menggunakan pesawat C-47 Dakota, Lokasi penerjunan dilakukan sebanyak 3 Stick dimana salah satu tim akan terjun di padang ilalang yang diperkirakan dihuni oleh suku terasing pemakan manusia, Dikutip dari Sintong Panjaitan : Perjalanan Seorang Prajurit Para Komando, maka pada 2 Oktober 1969 penerjunan dilakukan. Cuaca di area Drop Zone bisa dibilang cerah, tim berhasil terjun dengan selamat walaupun lokasi mereka terpencar-pencar.

Nasib apes dialami oleh Lettu Sintong Panjaitan, Ia yang harusnya mendarat di padang ilalang malah nyusruk tepat ke tengah kampung suku pedalaman, Sontak saja, warga suku pedalaman dengan mengenakan koteka langsung mengepung Sintong, Warga suku pedalaman juga menghunus tombak, mengacungkan panah dan kapak ke arah Sintong.

“Snai’e snai’e” teriak orang-orang suku pedalaman kepada Sintong, Sintong tak tahu apa maksud dari kata-kata itu, namun satu yang pasti mereka marah! Secara reflek Sintong langsung mengambil AK-47 nya Namun sial, magasen peluru senapannya terjatuh entah kemana, habis sudah pikirnya, Magasen itu rupanya terjatuh didekat orang-orang suku dan untungnya ada salah satu dari mereka yang melemparkan magasen itu ke Sintong dengan maksud untuk melukainya.

Cepat-cepat Sintong memasang magasen, mengokang senapan dan siap menembak, Namun ia ingat kata-kata dari kru televisi NBC jika sudah menemui anggota suku pedalaman angkat kedua tangan keatas sambil tersenyum. Sintong tak jadi menembak, ia kemudian mengikuti saran kru NBC itu, Tiba-tiba saja muncullah seorang kepala suku membawa daging babi berlemak yang diberikan kepada Sintong.

Sintong bingung dengan pemberian kepala suku itu, sembari was-was ia akhirnya melahap daging babi tersebut, Usai tandas dimakan, orang-orang suku berteriak girang, Rupanya pemberian daging babi oleh kepala suku tadi bermakna jika Sintong adalah tamu yang harus disambut, Selamatlah nyawa Sintong dari kepungan suku pedalaman Papua.

Editor: 42

Sumber: Sosok.ID

Penulis: Seto Aji

banner 468x60

Author: 

Related Posts

Leave a Reply